Pemerintah Cina : Melarang Puasa Muslim di Bulan Ramadhan


Pemerintah Cina melarang Muslim berpuasa selama bulan Ramadhan. Kebijakan larangan berpuasa itu ditujukan kepada penduduk Muslim di wilayah barat laut, yaitu Xinjiang, di mana larangan berpuasa selama bulan suci Ramadhan itu diberlakukan, ungkap surat kabar The National, Kamis.

Pemerintah pusat Cina memberlakukan kebijakan larangan berpuasa itu, bertujuan menekan ekstrimisme Islam, ujar tokoh Partai Komunis Cina, yang diposting kepada  berbagai situs web pemerintah tentang larangan kegiatan puasa di bulan Ramadhan oleh Muslim, serta termasuk larangan mengunjungi masjid, ungkap surat kabar The National yang berbasis di UEA.

Pemerintah pusat Cina juga meminta pejabat di Daerah Otonomi Xinjiang Uighur untuk mencegah penduduk Muslim setempat  berpuasa, karena akan berdampak terhadap kondisi kesehatan, tambah pejabat Cina itu.

Larangan itu telah menyebabkan kelompok hak asasi di pengasingan memperingatkan kemungkinan akan terjadinya kekerasan baru. Kongres Uighur Dunia memperingatkan bahwa kebijakan tersebut akan memaksa “Orang-orang Uighur  melakukan perlawanan terhadap kekuasaan pemerintah China lebih keras,” menurut The National.

“Dengan melarang puasa pada bulan Ramadhan, pemerintah Cina menggunakan struktur kekuasaan yang dimilikinya, pemerintah Cina memaksa  Muslim Uighur  makan di siang hari sebagai upaya agar mereka buka puasa,” kata Dilshat Rexit, juru bicara kelompok Muslim Uighur.

Sebuah pernyataan yang juga dirilis dari Zongland sebuah kota Xinjiang di distrik Kashgar mengatakan “Pejabat di kabupaten itu  mengeluarkan kebijakan komprehensif untuk menjaga stabilitas sosial selama periode Ramadhan”, ungkapnya.

Pernyataan, yang diposting di situs web pemerintah Xinjiang, kemudian pemimpin partai diinstruksikan membawa “hadiah” makanan untuk para pemimpin lokal, dan menyatakan mereka makan selama bulan Ramadhan. Kita juga pernyataan diposting dengan biro pendidikan Wensu countymenyarankan juga memastikan bahwa siswa makan di siang hari,  dan tidak ada yang masuk masjid selama bulan suci 30 hari.

Ada sekitar sembilan juta orang Uighur, yang berbahasa Turki yang merupakan  etnis mayoritas Muslim di wilayah Xinjiang. Mereka menghadapi tindakan yang sangat keras dari pamerintah Cina, diusir, ditahan, dan sebagian dibunuh, dan diusir, akibat mereka beragama Islam.

Pada bulan Juli 2009,di Xinjiang terjadi kekerasan yang hebat, akibat tindakan pemerintah pusat Cina, yang terus-menerus menghancurkan Muslim di Uighur, yang tidak mau tunduk atas kebijakan pemerintah Cina yang sangat bengis terhadap mereka.

Tidak ada pilihan yang mereka lakukan kecuali mereka melakukan perlawanan terhadap militer pemerintah Cina, yang sangat brutal terhadap penduduk Muslim di Uighur. Kekerasan itu mengakibatkan sekitar 200 Muslim Uighur tewas. af/wb

Sumber :

http://www.voa-islam.com/news/indonesiana/2012/08/04/20115/pemerintah-cina-melarang-puasa-muslim-di-bulan-ramadhan/

Pos ini dipublikasikan di Berita. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s